03 January 2009

[media-sumut] Televisi Nir-Ideologi


 

Televisi Nir-Ideologi

Veven Sp. Wardhana
  • Pemerhati budaya massa
    PEMBERITAAN media mengenai penganiayaan terhadap Elias Agung Setiawan, yang diduga melibatkan pembalap Ananda Mikola dan selebritas Marcella Zalianty, yang fokusnya kemudian bergeser menjadi pemberitaan perihal masa lampau Setiawan yang gelap, bisa dijadikan cerminan pola penayangan televisi di Indonesia: berkelok arah makin menjauhi titik pijak awal. Pijakan awal perkara Setiawan-Mikola-Zalianty adalah benar-tidaknya serta seberapa benarnya penganiayaan itu, dan bukan pantas-tidaknya Setiawan dikerasi lantaran masa lalunya yang mungkin kelam.
    Nyaris sejajar dengan perihal eksekusi mati trio pengebom Bali alias Imam Samudra cumsuis, yang makin memberat pada atmosfer betapa mengibakan nasib keluarga trio yang tak mendapat kepastian dari pemerintah perihal hari-H eksekusi. Jika kemudian publik merasakan pemberitaan media televisi berkait dengan eksekusi mati itu sebagai pengheroan atau hero(n)isasi terhadap trio pengebom--dengan term mati syahid, misalnya--bisa saja itu bukan by design dari manajemen redaksional jurnalistik televisi; namun penyebutan pada trio pengebom itu secara terus-menerus sebagai "Amrozi dan kawan-kawan" (bukan "Imam Samudra dkk" atau yang satunya), hal tersebut tak semata lantaran wajah dan postur Amrozi lebih celebritable dibanding dua kawannya, namun sesungguhnya media televisi telah melakukan "selebritisasi" atas trio pengebom maut itu. Jadinya, keangkeran dan keangkaraan kinerja trio itu jadi terselimuti oleh keselebritasan yang mau tak mau cenderung favorable.
    Favorable adalah bahasa lain bagi tingginya pemeringkatan atau rating, yang menjadi pedoman pasti para pengelola industri televisi dan pemasoknya: rumah-produksi dan terutama pemasang iklan. Di mana ada rating, di situ muncul mata tayangan yang berorientasi pada yang mendapat rating. Di mana terkalkulasi pemeringkatan yang tinggi, di situlah berbagai mata tayangan—apa pun jenisnya: kuis, sinema, news, feature, reality show, infotainment--akan dimodifikasi.
    Sebagai misal, saat pertama kali sinema-televisi serial Gerhana ditayangkan, intensinya adalah kisah perihal dunia supranatural. Mungkin karena garapannya buruk, atau mungkin jenis hiburan ala supranatural yang agak ilmiah itu kurang nyambung dengan publik Indonesia yang cenderung pada model-model klenik, peringkat Gerhana tak begitu menggembirakan, kecuali ketika kemudian dibelokkan arahnya menjadi jenis komedi situasi, yang memang mengatrol rating. Jadinya, episode-episode lanjutannya pun mengkhianati ide awal berupa supranatural itu. Sama dan sebangun dengan serial Wah? Cantiknya!, yang konsep awalnya adalah semacam pemujaan terhadap keanggunan dan kecantikan salah satu sosok utama perempuannya, tapi di belakang hari, hingga akhir hayat penayangan, isinya mengeksplorasi sekaligus mengeksploitasi keidiotan sosok Cecep (dimainkan Anjasmara), yang bahkan menempatkannya sebagai sinema-televisi favorit pilihan penonton, yang tak semata hitung-hitungan rating.
    Gerhana, Wah? Cantiknya, dan pemberitaan perihal Imam Samudra dkk serta Marcella Zalianty dan seputarannya bolehlah dianggap sebagai contoh-contoh pembelotan terhadap dan dalam diri mereka sendiri; atau pembelotan atau pengkhianatan terhadap ide awal sebuah mata tayangan. Sesungguhnya, pengkhianatan juga terjadi dalam konstelasi lebih besar, yakni visi dan misi stasiun penyiaran televisi bersangkutan. Awalnya, sebuah televisi menampik bersiaran musik dangdut karena stasiun bersangkutan menempatkan diri sebagai lembaga penyiaran kelas menengah-atas, sementara panggung dangdut dianggap tahap bawah--entah kelas-bawah-priayi sebagaimana didaku Rhoma Irama maupun kelas-bawah-comberan sebagaimana ditudingkan pada tipologi Inul Daratista. Namun, karena satu-satunya lembaga pemeringkatan menempatkan tayangan dangdut pada posisi di atas, visi dan misi yang kadung dirancangkan itu kemudian dikhianati sendiri, kendati awal-awalnya lewat pentas dangdut dengan penyanyi tertentu, atau diracik dalam komposisi simfoni orkestra, atau goyangnya diadaptasi dari balet, salsa, dan seterusnya.
    Jadi, kalau ditanyakan: tren tayangan apa yang bakal muncul dalam layar televisi Indonesia-raya tahun mendatang, sesungguhnya tak ada tren apa pun. Dengan becermin pada siaran televisi Indonesia anno 2008, yang (tetap dan makin) ada adalah tayangan modifikasi yang makin jauh dari ideologi. Makna modifikasi adalah: sedikit mengubah mata acara yang sudah ada yang dianggap mampu mengatrol peringkat. Dua macam modifikasi: resmi dan diam-diam. Modifikasi resmi adalah yang jujur menyebutkan sebagai tayangan lisensi; modifikasi tak resmi adalah yang cenderung dekat dengan plagiarisme.
    Yang resmi maupun yang tidak, keduanya sama-sama nir-ideologi. Saat bejibun sinema-televisi yang dibintangi para remaja yang berperan sebagai orang dewasa, sebagai direktur atau direktris sebuah perusahaan besar, tak pernah jelas intensi apa sesungguhnya yang hendak disosialisasi ke hadapan publik, kecuali semata seni peran yang ampang, namun harus diakui yang bisa dijual adalah berderet tampang. Berbeda, misalnya, dengan semi-seri-semi-serial Dunia Tanpa Koma (2006); betapapun yang dijadikan fokus kisah adalah dunia jurnalis, namun dalam sinema ini terkandung pemetaan dunia kriminal, atau penganatomian jagat narkotik dan seputarannya.
    Empat Mata, yang awalnya sebagai fluidity acara talkshow yang kaku dan kering, pada akhirnya semata menjadi ajang meledek diri sendiri yang diimbangi ledekan yang bepercikan atmosfer sensualitas dan seksualitas para bintang tamu yang berjenis kelamin perempuan. Jika Empat Mata sempat dihentikan siarannya--oleh Komisi Penyiaran Indonesia (KPI)--dan belakang hari muncul kembali dengan nama Bukan Empat Mata (namun minus perubahan konsep), kemungkinannya adalah: (Bukan) Empat Mata sedang meledek habis-habisan teguran Komisi Penyiaran Indonesia, yang siapa tahu juga tak begitu jelas apa ideologinya. *
  • http://www.korantempo.com/korantempo/koran/2009/01/03/Opini/krn.20090103.152592.id.html
     
     
     
     
    salam
    Abdul Rohim

    __._,_.___

    media sumut



    Your email settings: Individual Email|Traditional
    Change settings via the Web (Yahoo! ID required)
    Change settings via email: Switch delivery to Daily Digest | Switch to Fully Featured
    Visit Your Group | Yahoo! Groups Terms of Use | Unsubscribe

    __,_._,___

    No comments: