01 June 2009

[media-sumut] Fwd: [wanita-muslimah] Luar Biasa! Mega-SBY Akhirnya Bisa Salaman





---------- Forwarded message ----------
From: sunny <ambon@tele2.se>
Date: 1 Jun 2009 17:25
Subject: [wanita-muslimah] Luar Biasa! Mega-SBY Akhirnya Bisa Salaman
To:



Refleksi: Kalau pertemuan mereka luar biasa, maka masih ada pertanyaan : (1) Mengapa sebelumnya mereka sulit dipertemukan untuk berjabat tangan. (2) Apakah hal tsb didoroang oleh perbedaan prinsip politik ataukah justeru karena perasaan irihati tidak kebagian rejeki kursiempuk kepresidenan? Bila demikian halnya bisa berarti salah satu diantara mereka tidak mempunyai kedewasaan dalam berpolitik. Apakah orang yang tidak berkedewasaan profesional berpolitik bagus dijadikan pemimpin Anda?

Harian Komentar
01 Juni 2009

Luar Biasa! Mega-SBY Akhirnya Bisa Salaman

Jakarta, KOMENTAR
Kalangan Komisi Pemilihan Umum (KPU) mengaku bersyu-kur, bahwa mantan presiden Megawati Soekarnoputri akhirnya berjabat tangan dengan Presiden Susilo Bam-bang Yudhoyono (SBY). Hal ini menjadi momen luar biasa, karena dua tokoh ini dikenal jarang berkomunikasi. Bahkan berbagai upaya mempertemukan keduanya sudah dicoba. Salah satunya melalui Menteri Sekretaris Negara Hatta Rajasa yang bertandang ke rumah Megawati di Jalan Teuku Umar, Jakarta, beberapa waktu lalu. Kedatangan Hatta, yang mengaku diutus SBY tersebut, dalam rangka menyambung komunikasi yang hampir lima tahun terputus.

Tapi Sabtu (30/05) lalu, Mega-SBY bersalaman dua kali di kantor KPU Jalan Imam Bonjol, Jakarta. Komisioner yang mengepalai Ke-lompok Kerja Pendaftaran Calon, Syamsulbahri, menga-takan tak menyangka Mega-wati akhirnya bersedia bersa-laman dengan Yudhoyono. "Luar biasa," kata Syamsul usai pengundian nomor urut di kantornya, Jakarta.

Megawati dan Yudhoyono bersalaman dua kali saat pengundian nomor urut. Per-tama, jabat tangan dilakukan setelah Megawati tiba di ruang sidang utama gedung KPU. Ketika itu, SBY berdiri me-ninggalkan mejanya langsung mengulurkan tangan ke Megawati.

Jabat tangan berikutnya berlangsung setelah penye-rahan berita acara penetapan calon dan nomor urut. Usai menunjukkan nomor urut satu yang diperolehnya, Me-gawati berjalan menuju meja yang disediakan KPU. Setelah beberapa langkah, Megawati kembali dan menghampiri SBY. Ia pun mengulurkan ta-ngan dan menjabat Yudho-yono tanpa mengucapkan satu patah kata pun.Dua kali jabat tangan itu berlangsung sangat singkat. Tak ada kata-kata keluar dari Megawati mau pun SBY. Tapi, dalam hati mereka menga-takan sesuatu, tidak ada yang tahu.

Saat Megawati masih men-jadi presiden, SBY menjabat Menteri Koordinator Politik, Hukum dan Keamanan. SBY mundur dari jabatannya untuk mempersiapkan pen-calonannya sebagai presiden. Pada Pemilu 2004 SBY ber-hasil "menggusur" Megawati. Sejak saat itu keduanya tak pernah bertemu. Pernah ada undangan dari Istana Kepresidenan untuk Megawati agar hadir dalam perayaan kemerdekaan, tapi tak hadir. Syamsul mengaku sempat tak bisa tidur memi-kirkan acara jabat tangan tersebut. Ketika jabat tangan keduanya terjadi, Syamsul pun mengucap syukur. "Al-hamdullilah," katanya.

Sementara Pengamat Politik UI, Maswadi Rauf menilai, jabatan tangan Mega-SBY belum tulus. "Sebenarnya jabat tangan itu bukan keinginan mereka berdua, tapi karena terpaksa harus berjabat tangan, karena program KPU," kata Maswadi kemarin (31/05).

Menurut Maswadi, karena didorong oleh keterpaksaan dan bukan ketulusan, jabat tangan itu tidak bermakna banyak. Raut keengganan masih terbayang jelas di wajah keduanya, terutama Megawati. "Kelihatan betul Mega ingin menghindar, lalu ditarik oleh orang-orang su-paya mendekat. Sangat ke-lihatan keengganan Mega," tutur Maswadi.

Padahal yang diharapkan adalah kedua elit politik itu bisa bertemu dan berjabat tangan secara tulus dengan keinginan mereka sendiri. Dengan demikian barulah tercipta 'perdamaian' antara dua tokoh berpengaruh di Indonesia tersebut. Meski begitu, menurut Maswadi, bukan berarti jabat tangan kemarin sia-sia belaka.
Berawal dari keterpaksaan, diharapkan jabat tangan itu nantinya akan berubah men-jadi tulus. Jabat tangan ter-paksa itu ibarat latihan bagi keduanya. Terlebih mereka masih memiliki 'momen me-maksa' lainnya, yakni ketika debat calon presiden yang berlangsung tiga kali di mana mereka juga diharuskan sa-ling berjabat tangan.
"Paling tidak dengan ter-paksa mereka mulai terbiasa. Kita harapkan jadi cair ke-bekuan itu sehingga bisa lebih mudah buat mereka," kata Maswadi.(jim/dtc/*)

[Non-text portions of this message have been removed]



--
Merdeka!!!
Tim Media Pemenangan Mega Prabowo Pro Rakyat Sumut

__._,_.___


media sumut



Your email settings: Individual Email|Traditional
Change settings via the Web (Yahoo! ID required)
Change settings via email: Switch delivery to Daily Digest | Switch to Fully Featured
Visit Your Group | Yahoo! Groups Terms of Use | Unsubscribe

__,_._,___

No comments: